Jumat, 21 Agustus 2015

Berwisata Seru Bersama Keluarga Di Lombok


Ini adalah akhir dari musim hujan di Lombok, tapi badai belum istirahat. Udara, berat dengan kelembaban, mengumpulkan dalam lubang siku saya dan bertumpu pada bibir atas saya seperti susu. Bahkan angin padat dan lengket. Sebuah kuda dan kereta bergetar sepanjang jalan sempit dan kemudian moped lecet, driver-nya bertumpu pada bantal ayam unplucked. Apakah kecil, mandiri pulau vulkanik ini benar-benar menjadi, seperti papan wisata embrio menyarankan, Bali baru?

http://anyar.info/


Dua puluh menit perjalanan dengan pesawat, Bali itu sendiri meledak. Tahun ini negara menargetkan 7 juta wisman - kemacetan lalu lintas memblokir jalan-jalan, kompleks hotel telah dibangun lebih dari sawah, pengunjung tweet tentang polusi. Tapi Lombok, salah satu dari 27 provinsi di kepulauan Indonesia tetap, jika tidak tersentuh, maka dipastikan tidak memar. Pada tahun 1966 50.000 orang meninggal karena kelaparan di pulau; satu harapan infus lambat kekayaan asing akan mencegah hal itu terjadi lagi. Selama bertahun-tahun pulau telah dipikirkan untuk pariwisata setiap tahunnya, tapi itu hanya sekarang, sebagai rencana untuk bandara internasional dan proyek $ 600 untuk menempatkan villa mewah 10.000 di pantai selatan Lombok terbentuk, bahwa industri menunjukkan pertumbuhan riil - hotel butik menyebar selera sekitar pantai.

Setelah penerbangan 13 jam, pacar saya dan saya mengambil koneksi tiga jam dari Singapura ke Lombok, di mana kita antrian untuk $ 25 visa turis dan muncul kelelahan menjadi basah berdebu dari senja sibuk. Ini adalah perjalanan dua jam untuk Sekatong Bay, di mana baru-baru Cocotinos menjadi hotel pertama untuk membuka di pantai timur pulau itu. Kami melewati Mataram, ibukota pulau ini, kemudian keluar melalui desa-desa, di mana platform tertutup garis jalan dan bertindak sebagai payung bagi pekerja lelah Lombok. Dari rak pada setiap anak rumah pinggir jalan menjual botol kaca cocok bahan bakar moped dan paket kacang. Pemogokan dermaga reyot hotel melalui laut gelap seperti pohon Natal yang jatuh, dan cahaya lilin yang kita makan nasi goreng pertama kami, hidangan nasi goreng yang disajikan untuk sarapan, makan siang dan makan malam.

Sehari kemudian, kami melakukan perjalanan ke barat Senggigi, hal yang paling dekat Lombok memiliki untuk sebuah resor liburan. Setiap drive di sini adalah dalam bayangan Gunung Rinjani, gunung berapi aktif yang wisatawan dapat berkemah di untuk memotret matahari terbit dan bulan madu penuh semangat. Kami melewati sawah di mana perempuan berdiri di topi kerucut, santai meronta-ronta beras sementara bayi mereka menjalankan telanjang melalui genangan air. Dari kejauhan saya melihat kilatan perak di jalan - seperti yang kita mendekati saya menyadari itu selimut tersebar dengan ikan kering kecil. Sepertinya jaket berpayet dibuang setelah pesta.

Senggigi adalah kumpulan konkret karaoke bar dan laki-laki merah dada. Ini adalah apa Lombok mungkin terlihat seperti jika pulau itu tidak 80% Muslim - budaya Hindu di Bali lebih ramah untuk mereka yang mencari semua-hari bahagia jam dan kompetisi bikini, tetapi kerendahan Lombok yang penduduk setempat berharap akan memastikan bahwa itu tidak jadi 't runtuh di bawah berat wisatawan. Kami tinggal di salah satu Senggigi hotel harga pertengahan, Qinci Villas, di mana air pasang datang sejauh itu percikan pengunjung di restoran. Penjaja berteriak dari pantai, menjual mutiara lokal mereka dan sarung di "special harga sunset". Restoran menuruni bukit menawarkan layanan taksi dari hotel, yang kami gunakan untuk mengunjungi Warung Manega, sebuah restoran makanan laut duduk pas di pantai. Mereka barbekyu ikan lebih sabut kelapa dan melayani disertai dengan colanders beras dan salad bayam air - piring besar cumi-cumi, Raja udang dan ikan di sekitar biaya 100.000 rupiah, kurang dari £ 8. Tip: jika, dalam kegembiraan Anda di memilih udang terbesar yang pernah Anda lihat, Anda menjatuhkannya di pasir, bilas dengan bir Bintang. Masih akan rasa lebih baik daripada kebanyakan makan malam Anda menikmati.

Hotel posher, kami belajar malam itu, biaya lebih karena mereka dibangun lebih jauh dari masjid - masjid yang menyiarkan panggilan mereka untuk berdoa sangat keras dari 4:30 sampai sarapan. Seorang blogger di pulau ingat cerita baru-baru ini di mana pemilik hotel "berani menyarankan untuk pertemuan desa setempat bahwa mungkin mereka bisa mengecilkan volume sentuhan pada nyanyian doa. Polisi kemudian menangkapnya." Blogger melanjutkan: "Dia menerima ancaman pembunuhan dan villa nya dijarah Sampai saat ini belum ada yang ditangkap karena kerusakan properti Lombok adalah ketel yang berbeda seluruh ikan dari Bali..."

Jeeva Klui
 Sebuah rasa tenang di Jeeva Klui. PR
Pada Qinci, nyamuk menampar juicily terhadap cermin, tidak ada televisi untuk menonton ketika badai akhirnya istirahat dan AC meludah bau aneh urin melalui ventilasi. Kami senang untuk melanjutkan sepanjang pantai, melewati berdiri menjual panggang jagung bakar (jagung rebus) dan sebuah bar di mana band cover meningkatkan lagu U2 oleh slurring lirik ke dalam aliran emosi murni, untuk Jeeva Klui, butik Hotel yang berkilau dengan tenang. Di pagi hari kami mendapatkan tumpangan ke pasar lokal - di jalan, kita diingatkan bahwa ke titik dengan tangan kiri Anda akan menyebabkan pelanggaran, dan saya merasa asing seperti salju, perasaan yang mengembalikan setiap kali saya bertemu penduduk setempat, raksasa saya tubuh putih menjulang di atas 5 kaki tinggi mereka.

Di pasar, perempuan duduk di lantai menyeimbangkan pisang dan kacang komak di bawah naungan payung. Cabai (terjemahan Indonesia dari Lombok) kaskade dari keranjang, anak laki-laki topless hack kelapa menjadi bakhil berbentuk tengkorak rapi, beras dan garam ditimbang dengan tangan dan, di dalam gudang gelap yang luas, daging disajikan merah dan semi-hidup di naik-turun tabel trestle . Pulau ini tumbuh segala yang dibutuhkan, dan setiap desa memiliki spesialisasi nya: satu menghasilkan tahu dari dadih kacang nya, lain merek terasi, lain terkenal dengan ikan hiu asin nya. Semua tersedia di sini, di samping kandang ayam dari hidup, yang dijual tidak begitu diam-diam untuk perkelahian. Kami berjalan melewati cidomos (kuda kecil dan gerobak) dan melalui desa nelayan, di mana gubuk jerami meter jongkok jauh dari laut dan perahu sempit (jukung) yang ditambatkan setelah mereka disampaikan kakap merah mereka.

Gili Eco Villas
 Gili Eco Villas di pulau Gili Trawangan. Foto: Christopher Leggett
Pulau-pulau kecil Gili terlihat dari pantai, dengan Gili Trawangan (paling maju) tujuan backpackers populer '. Kami selip di laut dalam speedboat reyot dan hujan es cidomo pada dermaga. Tidak ada mobil atau air tawar di pulau-pulau Gili, tetapi untuk membuat untuk itu ada banyak remaja Australia menyanyikan lagu Katy Perry. Kuda kami totters dwarfish kita mabuk ke Gili Eco Villas, koleksi rumah di ujung pulau di mana kamar kecil mengandung sedikit lebih dari tempat tidur nyamuk-terjaring. Di pantai, snorkellers dan penyelam coo atas karang, dan kami menonton awan kumpulkan dari bar panggung di air. Ketika badai datang, itu begitu kuat itu memotong listrik, jadi kami duduk dalam gelap di bawah atap dinding-kurang dan menonton rip petir di seberang lautan. Luar kamar mandi hidup dengan katak dan cermin uap dengan panas tropis yang lebat. Ketika kita lapar, kita memilih melalui hutan, berhenti di kerumunan basah antara berkedip, dan makan nasi goreng di bawah kanopi bambu.

Di pagi hari, semuanya basah, dan semua orang tertidur. Kembali di pantai barat Lombok, malam badai lain dalam eksentrik Puri Mas Hotel berarti kita terikat pada balldancing bertema bar, di mana band lokal membujuk pacar saya untuk bergabung dengan mereka di jam Elvis selimut.

Tugu Lombok, hotel kami keenam, tampak seperti itu diukir oleh raksasa berbakat. Spektakuler dan indah besar, dengan jejak warna-warni dari kolonialisme Belanda, fitur patung kuno dewa Hindu yang tersebar di antara kursi berjemur, dan laut cukup jelas untuk melihat mengangguk ikan biru melewati lutut Anda. Kami terbangun oleh kicau burung dan pad ke luar kamar mandi dengan mandi tembaga yang besar.

Kami menghabiskan malam terakhir di sekitar teluk di Oberoi yang terkenal. Hotel mewah pertama di pulau ini adalah bait kelebihan elegan, di mana seorang pelayan jam tangan berjemur diam-diam, menyapu dengan sorbet pada daun pisang ketika mereka mulai berkeringat. Udara bersih di sini, uang jelas. Bersepeda keluar dari gerbang masa lalu gubuk seng yang membentuk desa-desa terdekat, saya merasa seolah-olah kekayaan komparatif saya terlihat seperti blush bersalah. Aku pernah mendengar cerita tentang orang Indonesia lebih jauh ke pedalaman melemparkan batu wisatawan, tapi kita menemukan hanya rasa ingin tahu dari para wanita beristirahat oleh jalan dan kegembiraan dari anak sekolah berseragam yang menjalankan bersama mobil kami, jempol terangkat. Makan kami akhir, rijsttafel - sebuah pesta Indonesia - disajikan di atas air di sebuah gubuk lilin. Tepi kolam renang sebuah orkestra dari anak-anak setempat memetik tradisional (jika tanpa nada) lagu sementara wanita menari perlahan.

Dalam perjalanan ke bandara kami berhenti di Pusuk Forest, di mana monyet abu-abu kawanan oleh kakiku untuk kacang. Yang lebih besar menggesek kacang jauh dari yang lebih kecil, yang mengintai, hoodie seperti, oleh mobil. Seperti yang kita mengusir, saya yakin saya melihat satu bersumpah.

Sumber : Wisata Bahari Lamongan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar